Family, Social Issues

Aku juga seorang pelaku bullying lho!

Bullying. Perundungan. Kata tersebut sering terdengar di telinga kita satu dekade terakhir ini.

Padahal pada kenyataanya hal tersebut sudah ada (mungkin) sejak adanya manusia. Seperti halnya saya yang lahir di tahun 80-an, seingat saya pertama kali saya di-bully itu ketika saya TK, eits tapi jangan salah biar saya tampak lemah gemulai begini, saya juga seorang pembully lho.. *lho kok bangga, jangan ditiru ya..

Tapi sebenarnya di sini saya akan berbagi pengalaman bukan sebagai pelaku bullying saja tetapi juga korbannya juga, saya mulai ketika saya TK sampai SMA ya, karena kalau jaman kuliah seinget saya kayaknya saya nggak pernah membully atau dibully orang

TK

Seingat saya, saya sekolah di dua TK, satu di sekolah yang dikelola nenek dari mama saya dan satu lagi ketika saya di Surabaya, TK-nya nggak perlu jauh-jauh semua, kalau yang di Banyuwangi sih satu halaman dengan tempat saya tinggal waktu itu dan ketika di Surabaya cuma jalan 2 rumah dari tempat tinggal saya waktu itu.

Nah, kalau yang di Banyuwangi itu saya tidak terlalu ingat apakah saya pernah dibully atau tidak tapi seingat saya saya jarang berteman dengan anak lainnya karena setiap istirahat saya selalu lari pulang, istirahat di rumah maksudnya. Sedangkan ketika saya di Surabaya, sejak pertama masuk sudah banyak teman-teman yang memperhatikan saya, melihat dari ujung kaki sampe ujung kepala, mungkin ada yang berpikir “Ih, ini anak siapa sih, udah kerempeng, kecil, suka bawa sippy cup kemana-mana”, alhasil saya suka diejek-ejek, yang paling sering itu diejek “sepatu bayi”, karena ukuran kaki saya kecil kayak bayi.

Walaupun saya diejek oleh teman-teman saya itu, itu tidak membuat saya takut bermain dengan mereka, entah mengapa, mungkin saya tau kalau itu hanya sekedar bercanda, tidak saya masukin ke hati, atau mungkin karena mereka cowok? Entah kenapa kalau cowok yang ‘membully’ atau menggoda saya tidak terlalu ambil pusing, beda lagi kalau cewek yang melakukannya kepada saya, saya langsung nggak mau dekat-dekat lagi, itulah mungkin salah satu penyebab teman cowok saya lebih banyak daripada teman cewek.

Baca juga: Menumbuhkan sikap cinta tanah air sedini mungkin pada anak

SD.

Di SD saya masih saja termasuk anak pendiam, saya hanya berbicara jika memang perlu, tapi bukan berarti saya tidak mau menyapa duluan, beberapa kali saya sering menyapa teman saya dulu. Kepribadian saya yang seperti itu membuat saya tidak punya sahabat, karena saya bermain dengan semua teman, kadang lengket sama si ini pada beberapa waktu tertentu, beberapa waktu kemudian dengan yang lain dekatnya, hal itu bikin saya mudah membaur kemana saja, tetapi kala saya butuh teman yang agak dipercaya, kadang saya susah menemukannya.

Oh ya, ini tadi kan bahas soal bullying ya, kok jadi kemana-mana.. Nah, kalau waktu SD saya pernah dibully secara physicly, mata saya ‘diculek’ (mata dicolok jari) waktu main culik-culikan, tuh kan.. nggak ngerti apa karena teman saya, si anak yang nyolok mata saya itu nggak bisa bedain culik dan culek atau dasar dia pengen aja nyulek / nyolok mata saya karena gemes. Jujur aja banyak orang bilang saya waktu kecilnya imut, manis dan pendiem jadi banyak yang seneng.. *ehem.. termasuk anak-anak kecil yang lain, mungkin teman itu lagi gemes sama saya.

Nah soal ngegemesin ini bikin saya ngebully temen cowok saya, waktu dulu udah ada ‘pacok-pacokan’ alias jodoh-jodohan nggak sih? Kalau mams seumuran saya, saya yakin ada, temen saya aja udah ada yang pacaran jaman SD. Kalau saya? Nah ada salah satu temen yang suka ma saya, dia nulis semacam surat cinta gitu ke saya, karena ketahuan temen yang lain saya malu dan akhirnya suratnya saya sobek-sobek depan dia  si cowok itu sampai dia nangis, itu termasuk bullying juga nggak sih? Kayaknya sih iya ya.. kejadiannya sekitar kelas 3 atau kelas 4 SD kalau nggak salah, dan.. si cowok itu nggak mau nyapa saya lagi lho sampe lulus kelas 6! So sad! Untung reunian kemarin dia udah mau ngomong sama saya.. hihi..

Jaman SDku dulu udah ada yg saling suka

Selain itu waktu kelas 4 SD gigi saya ada yang tumbuhnya nggak rata seperti gigi-gigi yang lain, posisinya agak ke belakang gitu, nah untuk memperbaiki itu mama saya bawa saya ke dokter gigi yang mana itu juga mamanya temen SD saya juga, waktu itu akhirnya di kawat, kawat / braces itu nggak sepopuler beberapa tahun terakhir ini, braces-nya masih lepas-pakai gitu dan aneh rasanya, pas saya pakai itu ke sekolah walhasil saya jadi bulan-bulanan temen saya, saya dipanggil ‘gigi besi’! huhu.. eh tapi saya nggak nangis lho dibilang gitu, bracesnya masih saya pakai sampe akhirnya saya males karena lepas pasang, nggak saya pakai lagi deh, bukan karena bully-an itu.

SMP

Masa-masa ini adalah masa dimana saya berusaha menjadi diri saya yang  baru, kalau dulu jarang nyapa orang duluan, di jaman SMP ini saya lebih ramah. Sejak saya tahu saya mau pindah ke kota Banyuwangi saya janji sama diri saya sendiri kalau saya mau menjadi pribadi yang berbeda dibandingkan ketika saya jaman SD di Surabaya.

Dengan kepribadian saya yang baru atau mungkin karena dirasa keren sebagai anak pindahan dari kota besar, Surabaya, dan masuk dengan NEM nomer 2 tertinggi di SMP paling favorit di Banyuwangi, dan mungkin itu membuat saya cepat dikenal banyak teman-teman SMP, lintas kelas paralel bahkan kakak tingkat juga. ‘Ketenaran’ saya ini membuat saya punya banyak teman, bukan sekedar teman biasa melainkan jadi punya semacam Geng / Clique

Tetapi walaupun saya punya geng, saya sekarang jadi punya teman yang bisa dibilang sahabat, sebut saja namanya Iya’,  hampir setiap hari saya main ke rumahnya, pulang sekolah bareng, setelah pulang sekolah, saya main ke rumahnya. Walaupun usianya lebih muda daripada saya, tetapi dia lebih ‘tua’ kalau soal cowok. Waktu saya nggak pernah pacaran dia udah beberapa kali pacaran dan berganti-ganti pacar, sedangkan saya? Masih aja nungguin si first love saya untuk  tau perasaan saya ke dia. ‘ketenaran’ saya nggak langsung bikin si cowok idaman saya berhasil saya gaet, maklum saya bukan tipe orang yang menunjukkan perasaannya ke orang lain, memang aneh saya ini, semakin orang itu penting bagi saya, saya makin sulit utk flirting, sayangnya sama cowok yang biasa-biasa aja buat saya, saya bisa deket banget, dan itu yang seringnya saya dianggap php sama si temen cowok saya itu, kayaknya suka, tapi pas ditembak eh ditolak.. hehe.. eh ini dianggap bullying juga sih? Hehe..

Lanjut cerita tentang sahabat saya itu ya.. pernah suatu saat Iya’ itu pacaran sama kakak kelas, si cowok kakak kelas itu punya geng yang wow juga waktu jaman itu, cowok-cowoknya terkenal nakal-nakal, suka ngebut-ngebutan, mabok, pakai narkoba.

Salah satu anggota geng itu pacaran sama Iya’, aslinya sih anaknya lumayan baik, sopan kalau lagi ngomong sama saya, walaupun kita sahabatan tapi Iya’ nggak pernah ijin kalau mau pacaran, pacaran ya pacaran aja! Walaupun waktu pacaran dia pasti cerita-cerita juga ke saya. Nah pas saya tau dia pacaran sama si anak geng itu, saya jujur nggak suka, saya akhirnya jarang main sama Iya’ karena lebih banyak waktu dia pacaran ma pacarnya,  itu pertama kalinya dia pacaran sama anak yang satu sekolah ma kita. Nah nggak tau gimana si pacar Iya’ itu tau kalau saya nggak terlalu suka sama dia, padahal di depan dia saya sok manis aja gitu dan dia juga baik ke saya.. eh nggak beberapa lama sejak mereka jadian, saya dilabrak sama beberapa teman si pacar sahabat saya itu, cowok-cowok pula! Huah.. itu deh kayaknya pertama kali saya dibully dan ‘ngefek’ ke saya, badan saya langsung gemeter habis dilabrak, walaupun nggak sampai nangis juga sih.. sejak itu saya makin nggak mau deket-deket lagi sama Iya’ walaupun akhirnya si pacarnya minta maaf juga ke saya, tapi setelah mereka putus, putusnya bukan karena saya ya, akhirnya saya temenan lagi sama Iya’ seperti biasa. Dan gimana nasib ketua geng yang bully saya tadi? Dia mati muda karena kecelakaan, nggak lama setelah kejadian bully-bullyan itu.. Karma? Dunno.. *serem

SMA

Di SMA nge-gengnya makin intens aja, kemana-mana saya selalu berlima, apalagi kalau istirahat, mainnya ya berlima itu. Walaupun kita juga masih main dengan teman-teman yang lain di luar jam sekolah. Nah, nge-gengnya kita ini sebenernya biasa-biasa aja, nggak ada tujuan tertentu juga kenapa kita nge-geng. Tapi pernah suatu saat kita pernah ngelabrak satu orang cowok, temen kita juga sebenernya, saya sih lupa ya apa alasannya, yang jelas saya ingat ikut ngebentak-bentak dia juga di warung belakang kelas. Kalau inget itu rasanya ngapain saya ikut-ikutan ngelabrak gitu, wong alasannya kenapa kita ngelabrak dia aja saya udah lupa. Mungkin saya cuma sekedar ikut-ikutan temen karena peer presure kali ya, mungkin di pikiran saya waktu itu adalah saya ngrasa nggak enak sama geng saya itu kalau nggak ikutan juga.

Nyesel? Iya sih..gara-gara kejadian itu image saya sebagai anak manis kayaknya jadi ilang apalagi ibu warung ngeliatin saya jadi gimana gitu setelah kejadian itu. Walaupun akhirnya setelah kita sama-sama gede, dewasa, pas ketemuan lagi eh dia, si korban pembully-an itu tetap mau nyapa dan baik sama saya, mungkin dia nggak nganggap itu sebagai bullying kali ya, hehe..

Nah, itu aja mams, pengalaman membully dan dibully saya, walaupun banyakan dibully-nya sih ya.. hehe..

Kadang kalau saya kembali ke masa-masa itu saya juga heran kenapa saya bisa setegar itu dengan berbagai macam ejekan, kalau orang lain mungkin udah nggak mau sekolah atau nangis-nangis kali ya.

Kenapa ya? Apa didikan orang tua saya yang cukup keras pada saya, jadi bully-an orang di luar nggak ada apa-apanya untuk saya? Atau apa ya? Saya msh mencari tahu dengan harapan saya bisa ajarkan itu pada anak-anak saya biar tegar dan kuat menghadapi pembully yang mungkin akan selalu ada.

Kalau kamu mams, punya pengalaman apa tentang bullying? Atau gimana cara mams membuat anak-anaknya menghadapi pembully /  supaya nggak jadi pembully seperti saya dulu. Bagi ceritanya sama saya di sini yaa..

Oh ya, artikel saya ini saya tulis sebagai setoran #arisanbelajarblogging dan temanya ditentukan oleh mbak Ayu, pemiliki blog: www.ayutanimoto.com, pemenang dengan tema Bullying, main-main juga ya ke blognya terutama yang pengen tau keseharian seorang ibu yang tinggal di UAE.

Oke, see you on my next article or dont forget to visit my Youtube channel karena akhir-akhir ini saya sering bikin video di sana, isinya macem-macem ada yang tentang traveling, resep masakan sampai beauty. Yuk cuss ke sana ya..

Stay Ketje!

@annelesmana

Share it please, mama ketje.. 🙂Pin on Pinterest0Share on Facebook3Share on Google+0Tweet about this on TwitterShare on LinkedIn0Share on Tumblr0

7 Comments

  1. Waaah sejak SD udah saling suka 😀 Dulu aku juga gitu, pas kelas 6 sudah suka sama teman sekelas yang jago main sepak bola haha.

  2. Bullying jaman dulu paling nyebut2 nama orang tua… Kids jaman now bullying nya serem, sampai meniru adegan sinetron ga mendidik (tampar-tamparan)… Sereeem

  3. Thanks for sharing mba. Iya nih. Kudu kontemplasi lagi yak

  4. Hiks, aku pun 🙁

    Dulu ikut ekskul Paskibra di sekolah. Saat junior kena siksa, saat jadi senior, adalah beberapa kali balik nyiksa. Jadi bener kata guruku dulu, harus diputus rantai. Walau termasuk senior baik *uhuk, tapi kalo ingat pernah marah ke junior gak enak juga. Alhamdulillah, mayoritas masih berkomunikasi hingga sekarang, karena pada dasarnya hubungan kita baik kalau di luar kegiatan ekskul.

    1. Ah.. tnyta kakak paski jg wkt dulu. Iya nyesel ya stlh melakukan hal2 spt itu.

  5. Bullying jaman Anak sekolah dulu tak separah jaman sekarang ya. Dulu masih dalam batas wajar. Kalo anak sekolah sekarang mengerikan.

    1. Iya mbak, apa mgkn pengaruh tv n internet ya?

Leave a Reply

Required fields are marked*