Uncategorized

Beruntungnya hidup di era digital

Hai Mams.. Udah pada tahu belum ya kalau saya ini adalah seorang nomanders, apa itu nomanders? Orang yang suka berpindah-pindah..

Hal itu sudah saya alami sejak saya kecil, ayah saya bekerjanya berpindah-pindah, setelah menikahpun tak disangka pekerjaan suami juga berpindah-pindah.

Ih, apa nggak susah hidup berpindah-pindah begitu? Nggak kok, saya malah senang.. mungkin pengaruhi rasi bintang saya, si Sagitarius yang memang suka mencoba hal yang baru, suka hal-hal yang menantang, suka petualangan. Saya anggap perpindahan saya ke tempat atau daerah yang baru itu adalah sebuah tantangan dan petualangan, saya enjoy dan happy menjalaninya!

Baca juga: Awal mula kami menjadi nomander

Misalkan saya hidup di beberapa dekade yang lalu mungkin saya tak akan sehappy ini, pasti akan ngerasa “hidup nomaden itu susah yaa…”

Bayangkan, saya bukan berpindah dari kota besar satu ke kota besar lainnya, saya berpindah dari satu kota kecil ke kota kecil lainnya, yang mana bagi saya yang sudah lama tinggal di kota terbesar kedua di Indonesia pastilah akan ada sedikit kendala, misalnya menemukan barang-barang yang sedang saya butuhkan atau makanan-makanan kesukaan saya pasti akan semakin sulit didapatkan.

Pernah suatu hari saya pengen banget makan sup jagung sehat yang harus ada kacang polongnya, karena kalau ada salah satu bahan yang kurang gitu kan gimana ya rasanya..bagai pacaran cuma lewat skype gitu mungkin yaa.. kurang mantap! Hehe.. waktu itu saya tinggal di Pacitan (tahun 2015), saya keliling ke semua swalayan di sana, termasuk duo waralaba yang terkenal itu ternyata mereka nggak jual, saya sampai tanya ke orang pengusaha catering yang kata tetanggaku suka jual juga kalau ada stock lebih eh mereka juga kehabisan.. alhasil saya harus menahan diri untuk tidak segera menikmatinya, saya tak habis akal saya cari langsung di market place favorit saya yaitu Tokopedia! Nunggu beberapa hari dan voila.. sup jagung sehat favorit saya bisa saya nikmati.

Baca juga: Kenangan di Pacitan

Ada lagi pengalaman lain yang sempet bikin saya sedih, waktu itu, tahun 2014 awal, saya tinggal di Jembrana, salah satu kota kecil di Bali Barat. Saya baru saja melahirkan kakak Quinn, mau keluar kota, ke Denpasar gitu sudah tak mungkin, padahal hari raya sebentar lagi akan tiba. Biasanya kalau mau lebaran gitu suka beliin keluarga kado lebaran seperti baju, sepatu, tas atau fashion apparels yang lain tapi kali itu saya nggak bisa pergi kemana-mana, nah itulah pertama kali saya belanja di market place ternyata lebih mudah, aman dan nyaman. Saya nggak perlu ke luar rumah untuk berbelanja, bisa window shopping dulu cari-cari yang dimau, disimpan di wish list / kolom favorit nanti dilihat-lihat lagi, dibandingin baru deh dibeli. Sejak itu saya jadi kecanduan belanja online terutama di lewat market place.

Baca juga: Hidup di Jembrana, Bali

Kalau dulu sebelum kenal market place saya suka belanja online juga sih di FB atau instagram cuma agak ribet ya, seperti saat ingin menyimpannya di wish list saya tidak punya ‘tempat’nya, jadi suka saya simpan di handphone dan itu menghabiskan space memory, selain itu saya sering dengar berbelanja di medsos itu banyak yang tertipu karena tidak ada sistem yang ‘melindungi’ atau memberikan rekomendasi yang jujur, beda dengan berbelanja di market place mereka sudah punya sistemnya untuk meminimalisir bahkan meniadakan penipuan macam begitu, tapi alhamdulillahnya sampai sekarang saya tidak pernah mengalami penipuan ketika berbelanja online dengan platfom manapun.

Belanja online membuat hidup kita terasa lebih mudah

Market place tidak hanya memudahkan kita berbelanja kebutuhan barang tetapi juga jasa, apa saja jasa yang pernah saya beli melalui market place? Banyak mulai membeli token listrik sampai membelikan tiket kereta orang tua saya.

Biar saya cerita sedikit ya tentang beli tiket kereta online, saat itu orang tua saya ingin extend liburan mereka di Bandung setelah menjenguk cucu-cucunya, anak-anak saya di yang pada saat itu kami sedang tinggal di Pelabuhan Ratu. Malam-malam, hujan pula, Papa saya meminta bantuan saya untuk mencarikan tiket kereta ke Malang karena mereka ada urusan ke sana terlebih dahulu sebelum pulang ke Banyuwangi, nah saya langsung saja meluncur ke market place andalan saya, saya belikan beliau ticket kereta sesuai tujuan setelah memastikan hari dan jam kepulangan beliau, setelah muncul kode booking saya tinggal mengirimkannya kepada ortu yang saat itu sudah ada di Bandung untuk ditukarkan dengan tiket kereta di stasiun.

Seandainya waktu itu saya tidak tahu atau tidak ada market place andalan saya itu maka makin susah lah hidup saya, harus keluar rumah, ada resiko kehujanan atau kejadian yang tidak diinginkan lainnya. Sejak saat itulah saya juga mengajarkan kepada ortu saya, Papa saya lebih tepatnya untuk membeli tiket kereta dan keperluan lainnya di sana.

Soal bayar listrik juga begitu, saya tidak perlu repot lagi jalan ke warung atau toko waralaba untuk membeli token listrik, tinggal pencet-pencet tombol di hape sudah, listrik terisi kembali, tak jarang para tetangga juga pernah membeli token listrik melalui saya, maklum tetangga saya waktu di Pelabuhan Ratu pengetahuan tentang belanja online seperti itu kurang sekali, banyak yang gaptek! Hihi..

Kalau mau dijabarin lagi masih banyak kemudahan-kemudahan yang saya rasakan hidup di jaman teknologi digital ini, seorang nomander seperti saya ini tidak pernah merasa teralienasi karena tinggal jauh dari peradaban *lebay saya juga masih mengikuti trend-trend fashion dan makanan terkini, paling kalau makanan baru bisa dicoba kalau sedang ke kota besar tapi setidaknya saya sudah punya referensi mau makan apa yang sedang kekinian dan makan dimana. Untuk fashion lihat-lihat medsos, buka fashion blog, cari tau fashion yang lagi in trus langsung cari di internet, bayar pakai e-banking, beberapa hari kemudian udah dipakai bergaya.. Nggak kalah deh sama mama-mama ketje di kota besar lainnya..hihihi..

Sebagai seorang nomander, saya dan keluarga suka jalan-jalan mengeksplor kota yang kami tinggali, kadang si kakak suka ketiduran kalau sedang perjalanan,supaya bisa tidur nyenyak dan nyaman di mobil biasanya harus pakai bantal leher, tetapi waktu itu saya belum punya, harus beli dulu, dan..cari bantal leher di kota kecil tersebut terasa seperti mencari jarum di tumpukan jerami, jadinya lagi-lagi saya harus beli online, cukup nunggu 2-3 hari barang sudah sampai dan bisa diajak traveling!

Duh, beruntungnya saya tinggal di era digital ini, sampai-sampai sekarang saya cari uangnya juga melalui dunia digital, nggak perlu jalan ke kantor, nggak perlu ninggalin anak, bisa kerja dimana aja, kayak sekarang saya ngerjain ini sambil nungguin anak-anak saya yang sedang sakit.

So, mau tinggal kemana kita habis ini Paksu? Ke Jepang, UAE, Eropa, Amerika? Yuk, gua jabanin.. *ngarep..

Oke deh, gitu aja ceritanya tentang betapa beruntungnya saya, kalau Mams yang laen boleh donk cerita tentang keberuntungan-keberuntungannya hidup di era digital ini, ditunggu ya ceritanya..

Kiss2..  Stay ketje everyone..

@annelesmana

Share it please, mama ketje.. 🙂Pin on Pinterest0Share on Facebook0Share on Google+0Tweet about this on TwitterShare on LinkedIn0Share on Tumblr0

18 Comments

  1. Wah, kita sama nih, Mbak. Sagitarius! Cuma sayangnya saya gak keturutan berpetualang ke mana-mana. Hiks. Semoga belum aja, sih. hihihi, ngarep.
    Btw setuju banget lah kalau hidup di era digital ini sangat menguntungkan. Alhamdulillah yaa 🙂

    1. Wah toss dlu donk sesama Sagittarian. Iya, belum mgkn mbak.. semoga hbs ini yaa..

  2. Jaman now semua bisa diakses dengan mudah, tapi sayang budaya nawar menawarnya hilang. padahal budaya seperti itu harus dipertahankan :'(

    1. Hmm.. iya sih, tp di salah satu market place online, ada lho pilihan ‘tawar’ itu..

  3. Waktu kecil aku juga nomander mbak, sapai akhirnya menikah dn menetap di Malang deh,
    Zaman sekarang mau belanja mudah banget, gak melulu harus ke toko langsung. Tinggal leyeh2 sambil mainan jari sdh bisa belanja online 😀

    1. Oh iya mbak? Asyik kan ya jd nomander. Haha.. iya, window shopping nya pake jari jaman skrg ini yaa..

  4. Hari gini semua terasa mudah ya mbak. Serba online dan tak pake rempong
    Bersyukurlah kita jadi emak jaman now hehehe

    1. Hihi.. iya, klo qta mah emak2 jaman now yaa..

  5. Setuju bangettt
    Aku yg tinggal diluar negeri-pun masih bisa belanja online dari Indonesia berkat kemajuan teknologi 😍

    1. Benar2 belanja tanpa batas ya.. tinggal saldonya harus tebel aja ya mbak hahaha, kirim ke LN gitu lho

      1. Iya banget.. asal dompet kuat ae.. hehe..

    2. Tuh, iya kan? Dunia jd berasa kecil ya skrg..

  6. Baru tahu istilah nomander, zaman digital benar-benar memudahkan segalanya yaa

    1. Iya banget mbak, memudahkan sekali, makanya klo qta g seproduktif org jaman dlu, jd malu sndri

  7. Zaman digital jadi serbamudah ya, bisamelakukan beragam aktivitas di mana saja dan kapan saja

    1. Betul! Utg qta hidup di jaman now yaa.. hihi..

  8. Ehem.. sepakat! Saya pun merasakan kemudahan di era digital lewat tokopedia. Seringkali pingin barang2 yg tak ada di toko konvensional di daerahku. Tapi berkat ada e-commerce macam tokopedia, jadi mudah beli2 barang2 yg tak ada di sini.

    1. Toss mbak.. beruntung jd org jaman now ya. Hihi..

Leave a Reply

Required fields are marked*