Uncategorized

This is Me! 

Hmm.. Akhirnya setelah penantian tak berujung *ecie* akhirnya ketiban sampur juga dari Melani atas tantangan / challenge nulis autobiografi. Duh bingung ni mulai dari mana..

Mulai dari nama ya, oke, gini, walaupun saya pakai nama beken *ecie beken, blom beken udah berlagak beken* “Anne Lesmana” tapi itu hanya sekedar nama “Beken”, nama itu diambil dari nama kecil saya “Anne” dan “Lesmana” dari nama belakang suami. Tapi anda pasti kaget kalau tau nama panjang saya, nggak ada “Anne-anne”nya sama sekali, sejak pertama kali saya tau nama saya dan bisa ngomong, sejak itulah saya jadi capek.. capek nerangin kalau pas ditanya sama seseorang..hehe..

Jadi nama panjang saya adalah Ratna Maulina Putri Ariani. Tuh kan, pasti mulai nanya, “Trus darimana nama Anne-nya?”, tanya papa mama saya aja.. Hehe.. Nggak-nggak, jangan ngambek gitu donk, sini saya jelasin, jadi.. kalau menurut papa mama saya nama Anne itu diambil dari kapal satelit milik Rusia yang diluncurkan bertepatan dengan dengan hari lahir saya 24 Nov, nama kapalnya itu Arianne. Tahun ini BRI juga meluncurkan kapal satelit dengan nama yang sama, cuma Arianne berapa saya lupa.. Yah intinya, terserah ortu saya aja deh ya..hehe..

 Pokoknya sejak saya lahir mereka memilih memanggil saya seperti itu, sebenernya beberapa orang-orang sepuh (kakek-nenek saya dari pihak papa) ada juga yang memanggil saya Airin, kenapa? Kalau tanya mama, dulu pernah dijawab karena Papa pernah kerja di bidang pengairan *what?* *entahlah*, akibatnya beberapa Om-tante, Pakdhe-Budhe dari pihak papa masih ada beberapa yang memanggil saya Airin.

Ada lagi yang melesetin nama saya jadi “Aneh” , iya kalau dipikir-pikir saya memang rada aneh, apanya yang aneh, pola pikir, kesukaan, fashion style.  Aneh gimana sih? Ya beda dari kebanyakan orang, antimainstream lah kalau kata orang sekarang *lha, kok jadi muji diri sendiri ujung-ujungnya, hahaha*, keanehan itu makin terasa kalau saya sudah mulai ngomongin soal politik, agama dan spiritual, yup, saya suka ngomongin hal-hal itu.. Papa mama saya tau sih julukan itu tapi mereka malah ‘support’ saya, ya iyalah saya begini juga karena didikan beliau, “Be Yourself” itu kata beliau, jadilah saya seperti sekarang ini, PD sampe kepedean, hahaha.. Mau orang ngomong apa saya jalan terus, mau orang mikir apa tentang saya, saya jalani apa yang menurut saya bener, rada Rebel? Memang! Antisocial? Some said so.. Whatever label that you put on me, this is me.. Well, rasanya cukup ya bahas tentang nama, ini kayak bikin satu artikel tentang “Arti sebuah nama” yang pernah jadi tema challenge yang saya buat sendiri tapi saya nggak sempat setor, hehe.. *admin nakal*

Oke, lanjut? Dimana saya lahir? Ni satu lagi kebosanan saya untuk menerangkannya. Saya sejak kecil hidup sudah nomaden, umur beberapa hari setelah lahir saya diboyong ke Surabaya, usia 2,5 tahun-4,5 th pernah tinggal di Kupang NTT, pernah beberapa bulan juga tinggal di Bali dan juga pernah tinggal Malang beberapa bulan saja. Tapi setengah lebih hidup saya saya habiskan di Surabaya, TK nol besar (yang cuma beberapa bulan) sampe lulus SD saya di sana, kemudian SMP-SMA tinggal di Banyuwangi demi pendidikan yang lebih baik dibanding saya harus tinggal dan sekolah di Paiton-Probolinggo karena Papa saya bekerja di sana. Lulus SMA saya balik lagi ke Surabaya untuk kuliah, kerja dan setelah menikahpun saya ternyata tetap tinggal di Surabaya. Trus saya kelahiran mana? Sudah ada yang bisa menebak? Iya, di kota tempat saya menghabiskan masa SMP-SMA. Waktu itu pendidikan di Banyuwangi tentunya lebih baik daripada pendidikan di kota kecil Paiton, kalaupun mau ke ibu kota kabupaten, Probolinggo, saya harus rela menghabiskan waktu 1 jam di jalan. Papa saya nggak mau ambil resiko anaknya harus menghabiskan 2 jam di jalan padahal waktu itu bisa dipake untuk sesuatu yang lebih produktif. Sebenernya penjelasan di mana saya lahir nggak sepanjang ini sih, dulu saya agak susah kalau disuruh jelasin di mana itu Banyuwangi, banyak yang nggak tau dimana itu letak Banyuwangi, kalau sekarang? Gampang, saya tinggal bilang “Kota kelahiran saya sama kaya Danang si pemenang DA 2” atau “Itu lho, Kota yang ada gunung Ijennya, yang kita bisa liat Blue Fire atau kota yang ada Red Island-nya”, ah akhir-akhir ini kota kelahiran saya memang lagi naik daun. Saya nggak pernah sedih waktu diajak pindah ke Banyuwangi, saya masih ingat waktu Papa saya memastikan saya happy nggak dengan kepindahan ini? 

“Gimana, kamu seneng nggak tinggal di sini nak?”, tanya Papa saya

“Seneng..”

“Apanya yang bikin seneng?”

“Di sini enak, jalannya sepi, aku nggak takut kalau mau nyebrang di sini, nggak kayak di Surabaya, aku takut kalau di sana”, jawaban polosku waktu itu, emang bener sekitar tahun 1998-1999 *yah ketauan deh umurnya* Banyuwangi sepi banget, jalan protokol depan kantor Pemda itu saking sepinya bisa beberapa kali saya seberangi dalam waktu 5 menit *rada nggak penting ya*, entah kenapa jawaban yang keluar dari bibir saya cuma itu padahal bisa aja saya jawab karena nilai danem (what is this?? Maaf bagi pembaca yang lahir setelah tahun 1990, itu kayak nilai UNAS/UN gitu lho) masuk SMP favorit di sana saya yang tertinggi kedua, danem keluarnya? Haha.. jangan ditanya.. Udah kenal pacaran ya gitu deh.. Eits..tapi nggak bikin malu ortu kok cuma nggak sesuai harapan aja. *Ngeles*

Di kota itu juga saya kenal dengan orang yang akhirnya jadi suami saya, saya nggak pernah nolak sih kalau nikah sama orang Banyuwangi habis banyak yang ganteng-ganteng sih,mau contoh? Tau Lucky Perdana? Pemain sinetron itu lho.. Dia temen bimbel pas mau naek SMA, suka maen bareng pas istirahat bimbel, beli bakso bareng, milihin koleksi mainan mobil-mobilannya, teman kursus modelling (masa-masa alay) *ah udah ah nanti pak suami jeles*, ganteng kan dia? Yang cantik juga banyak, mau contohnya? Ehem..kibas rambut dulu.. “Saaay..” *Blom selese ngomong udah disumpel sandal ni mulut* 

Ngomong-ngomong soal Banyuwangi saya pernah dikasih tau tante saya untuk tidak pernah menolak pria yang menyatakan cinta ke saya karena di Banyuwangi ini sangat terkenal dengan black magic-nya, pasti anda juga tau kan? Alhamdulillah saya nggak pernah gitu.. karena gak pernah ada yang saya tolak, semua saya PHP-in..hahaha *alasan, gak pernah ada yg nembak aja*

Trus apa lagi? Status? Saya wanita menikah dan ibu dari 2 batita. Saya menikahi laki-laki yang sudah saya kenal sejak 2001, teman SMP saya, drama percintaan kami mirip-mirip novel/film Notebook gitulah, mirip aja lho ya.. Agak ditentang ortu tapi bukan alasan yang sama seperti apa yang diceritakan di Notebook. Gara-gara mirip Notebook sampe pernah kepikiran bikin novel tentang kisah cinta kami, masih pengen sih tapi nggak tau kapan, dan yang lebih penting lagi, yakin laku nggak ya? *anda juga mikir gitu kan? Saya tau, haha* Atau ada yang mau jadi penulisnya? *Ngotot amat*

Ah apa lagi ya, saya sih wanita biasa-biasa saja yang punya banyak hobi tapi gampang bosen juga sama hobi itu, mau tau hobi saya? Baca aja ini.  Saya juga punya banyak cita-cita tapi banyak juga yang belum kesampaian salah satunya impian untuk tinggal atau sekolah di salah satu negara di benua Eropa, cerita tentang ini bisa di selengkapnya di sini . Si Sagitarius yang misterius dan sok serius di awal kenal tapi kalau udah kenal, pasti dicap “Gila”, si keras kepala kalau menyangkut yang prinsip dan nggak jarang akhirnya berakhir dengan pertengkaran tapi kalau udah ya udah, kayak nggak ada apa-apa.

Saya dari kecil nomaden dan sampe sekarang masih nomaden, sekarang saya tinggal di kota Pelabuhan Ratu, Sukabumi sebelumnya saya tinggal di Pacitan sebelumnya lagi saya pernah tinggal di Jembrana . Dulu pindah-pindah karena kerjaan Papa saya, sekarang karena kerjaan suami, ada suka dukanya sih kalau nomaden itu, susahnya itu kayak cerita yang ini.  Ya, disyukuri aja lah ya.. Tapi semoga kalau si anak sulung waktunya sekolah SD kami bisa balik ke Surabaya lagi, nempati rumah yang sudah dibeli waktu hamil si sulung tapi belum pernah ditempati.

Pekerjaan? Ibu Rumah Tangga biasa yang sebelumnya pernah kerja sebagai konselor sekolah, iya, walaupun rada aneh saya bisa juga lho ‘nasehatin’ orang, haha.. I had to wear another mask and called my other personality to do that job *sok punya kepribadian ganda*

Udah ah gitu aja cukup ya, selengkapnya tentang saya bisa buka-buka tulisan-tulisan saya yang lain ya atau langsung add medsos saya:

FB: Ratna Maulina Putri Ariani

IG: @annelesmana

Twitter: @annelesmana

Atau mau ketemuan langsung juga boleh tapi ajak traktir di cafe yang kayak mbak Titut punya ini ya, sekalian deh mbak Titut, kalau gitu aku tantang kamu untuk tulis biografimu ya..

Stay Ketje!

Share it please, mama ketje.. 🙂Pin on Pinterest0Share on Facebook0Share on Google+0Tweet about this on TwitterShare on LinkedIn0Share on Tumblr0

14 Comments

  1. Hi There! We are looking for experienced people that might be interested in from working their home on a part-time basis. If you want to earn $100 a day, and you don’t mind creating some short opinions up, this is the perfect opportunity for you! Simply click the link here NOW!

  2. Ya ampun mbaaaa,,itu kayanya se-Indonesia dah pernah disinggahi yah 😂. Seneng bacanya, lucuk 😂

    1. Yaelah mbak.. blom apa2.. sumatra,papua,sulawesi blom prnh..hehe.

  3. seru ya nulis autobiografi berasa napak tilas perjalanan hidup *jadi terinspirasi hehe salam kenal mba anne 🙂

    1. Hihi.. iya mbak.. mengingat2 kembali siapa kita.. salam kenal jg mbak rani

  4. Jadi beneran inget kisah cintamu yang panjang dan lebar perjuangannyaa.. Hahhahaa.. Alhamdulillah yaa..kalau jodoh emang gak kemana, hehehheee..

    1. Hihi.. iyo yo hem.. alhamdulillah.. tp sbnre perjuangan yg sbnrnya baru dimulai..

  5. Wah. Nomade euy. Saya sih nggak sempat ngalamin nomaden meskipun papa suka pindah tugas.

    1. Kenapa mbak? Mama mbak Tika milih ttp di Surabaya gtu?

  6. Satu per satu mulai nulis tentang dirinya. Hiyaaa aku angel banget bagian ini. *tema lain sebetulnya juga ndak lebih gampang, sih* hahaha. Tapi banyuwangi jaman dulu memang jaman terindah di hidupku juga lah.. bukan brrti banyuwangi yg sekarang ndak lebih baik, saya aja yang sudah ndak begitu mengikuti perkembangannya sejak 2005an kira kira. Tp tetep i love bwi

    1. Haha.. iyo yo Wang.. masa2 itu yoo.. aq sng menghabiskan masa remajaku d Banyuwangi..

  7. Aahh seru banget sih mbaa dari kecil udah pindah kemana-mana 😁 (eh itu seru apa nggak ya?)

    1. Haha.. kalau lagi packing n masa adaptasi g seru bgt mbak, stlh lwt 3 bln biasanya mulai berasa serunya

  8. Hore tantangan Autobiografi lanjut berjalan… btw tryt ny.lesmana dari kecil nomaden ya.. dan tryt lama juga disurabaya, ntar kalo balik lagi ke surabaya mg2 bisa ngafe bareng.. sm krucil krucil kita ya..:-D

Leave a Reply

Required fields are marked*